Leaderboard Iklan Hari Kesehatan Nasional Pemkab Morowali HUT Morowali Pemkab
Hukum dan Kriminal

Lakukan Pemerasan, Pemuda Pekon Belu Dibekuk Tekab 308 Polres Tanggamus

TANGGAMUS, IGLOBALNEWS.CO.ID – Heriansyah, pria berusia 29 tahun warga Pekon Belu, Kecamatan Kota Agung Barat, Kabupaten Tanggamus dibekuk Tim Anti Bandit (Tekab) 308 Polres Tanggamus, Jumat (29/11/2019).

Heriansyah merupakan Daftar Pencarian Orang (DPO) dalam perkara pemerasan pada April 2019. Penangkapan dipimpin langsung Kasat Reskrim Polres Tanggamus, AKP Edi Qorinas.

Kasat Reskrim, AKP Edi Qorinas mengungkapkan, penangkapan tersangka berdasarkan laporan tanggal 8 April 2019 dan DPO/04/IV/ 2019/Reskrim.

“Tersangka berhasil ditangkap tanpa perlawanan di kediamannya, kemarin Jumat (29/11) pukul 18.30 WIB,” ungkap AKP Edi Qorinas mewakili Kapolres Tanggamus, AKBP Hesmu Baroto, Sabtu (30/11/19) pagi.

Kasat Reskrim AKP Edi Qorinas menjelaskan, kronologis pemerasan itu dilakukan tersangka pada hari Senin (8/4/2019) sekira jam 22.30 WIB di Jalan Raya Lintas Barat Pekon Belu Kecamatan Kota Agung Barat, di mana 3 pelaku memeras sopir yang sedang melintas.

Kemudian berdasarkan laporan tersebut, seorang tersangka bernama Sanusi (44) ditangkap pada saat itu juga. Namun 2 pelaku lain melarikan diri dari TKP, sehingga keduanya ditetapkan menjadi DPO.

“Seorang tersangka ditangkap pada saat itu, 2 DPO. Kemarin 1 DPO tertangkap. Sehingga 1 lagi DPO berinisial HE dalam pencarian,” jelasnya.

Lanjutnya, dari keterangan tersangka Heriansyah, ia membenarkan membenarkan bahwa dirinya yang telah melakukan aksi pemerasan di Jalinbar Pekon Belu tersebut bersama 2 rekannya. Di mana biasanya mereka setiap mendapatkan hasil sekitar Rp. 400 ribu dibagi bertiga.

“Namun pada saat ditangkap pada April 2019 lalu, uang tunai yang berhasil diamankan berupa uang Rp. 44 ribu, kaleng tempat uang dan kaleng rokok,” ujarnya.

Saat ini tersangka diamankan di Mapolres Tanggamus guna proses penyidikan lebih lanjut dan atas perbuatannya tersangka dijerat pasal 368 ayat (1) KUHPidana.

Baca Juga  Simpan Sabu Dalam Kantong Celana, Rozi Dilibas Polisi

“Ancaman pidananya paling lama sembilan tahun,” pungkasnya.

Sementara itu, dalam keterangannya kepada penyidik, ia mengaku melakukan pemerasan tersebut saat sedang tidak bekerja. Namun ia berdalih bahwa hasil pemerasan tersebut didapatnya hanya berkisar Rp. 30 – Rp. 50 ribu.

Pria berbadan kecil itu juga menuturkan bahwa, setelah melakukan pemerasan, ia bersama-sama memberikan uang kebersihan di warung yang ia tempati mereka menunggu truck melintas.

“Paling banyak Rp. 50 ribu pak, juga ngasih kebersihan diwarung itu Rp. 10 ribu. Jam kerjanya kadang pagi, kadang sore. Uangnya untuk kebutuhan sehari-hari,” ucap pria beranak satu tersebut.

Penulis: Agus.
Editor: Dny.

print
Iklan Hari Kesehatan Nasional Pemkab Morowali HUT Morowali PT IMIP HUT Morowali Pemkab Iklan Kecamatan Bahodopi HUT MOrowali ke-20

Berita Populer

To Top